Aquarist – Simulator Baik Ditahan oleh Pengoptimalan Buruk

Aquarist – Simulator Baik Ditahan oleh Pengoptimalan Buruk

Ulasan Aquarist

Dikembangkan oleh FreeMind dan diterbitkan oleh Ultimate Games SA untuk Nintendo Switch, Aquarist adalah simulator manajemen akuarium tempat Anda berperan sebagai calon aquarist yang beralih dari membuat dan memelihara akuarium kecil di rumahnya menjadi mengelola seluruh akuarium komersial dengan hiu di dalamnya. Rilis Nintendo Switch dari Aquarist memiliki judul yang sama yang saat ini tersedia di Early Access on Steam. Ulasan ini membahas bagian teknis dari rilis Nintendo Switch bersama dengan bagaimana sebenarnya game tersebut. Ini adalah ulasan kami tentang Aquarist di mana kami membangun akuarium pertama kami sendiri dan merawat hiu besar di akuarium komersial.

Aquarist menawarkan dua mode permainan yang berbeda untuk dimainkan. Mode permainan utama adalah mode Story yang memungkinkan Anda untuk menjalani kehidupan seorang anak laki-laki yang bercita-cita menjadi aquarist terhebat sementara ada juga mode desainer yang gratis. modus permainan. Jika Anda mencari mode kotak pasir di mana Anda bisa menjadi gila tanpa batasan uang atau waktu, Anda dapat menuju ke mode Desainer dan mendesain akuarium impian Anda. Tidak ada batasan uang dan batas waktu atau tugas pencarian apa pun yang perlu Anda khawatirkan dalam mode ini. Jika Anda mengincar pendekatan terarah dan lebih suka menyelesaikan misi, Anda dapat membidik mode utama gim yang merupakan mode cerita gim. Di sini, Anda akan mulai dari nol dan berusaha menjadi aquarist terbesar di kota Anda.

Ulasan Aquarist

Misi dimulai dengan sangat sederhana karena ayah Anda memberi Anda akuarium pada hari ulang tahun Anda dan Anda mulai membuat akuarium pertama Anda. Setelah mempelajari dasar-dasar permainan, Anda akhirnya membuat ulang akuarium ayah Anda dan dari sana, Anda keluar dari rumah dan mulai membuat dan merawat akuarium untuk teman, tetangga, dan akhirnya orang-orang acak juga. Seluruh permainan adalah tentang membuat dan memelihara akuarium yang berbeda sehingga Anda dapat melakukan setiap tugas secara manual dalam permainan. Anda mulai dengan cangkang kaca kosong dan mulai memasukkan pasir lalu beralih ke dekorasi, pemanas, tanaman air, dan akhirnya ikan. Setiap tugas dalam game dilakukan secara manual dan tidak ada jalan pintas. Untuk akuarium yang kotor, Anda harus membersihkannya terlebih dahulu, diikuti dengan mengganti air menggunakan ember dan terakhir menggunakan air untuk membersihkan semua yang ada di dalamnya seperti filter, pemanas, dan termometer. Anda juga akan sering memindahkan ikan menggunakan jaring karena setiap kali Anda perlu mengerjakan akuarium, jika sudah ada ikan di dalamnya, Anda akan memindahkannya ke lokasi lain.

Semua belanja dalam game dilakukan dengan membuka pasar dengan menekan tombol Y dan melakukan pemesanan di sana. Salah satu mekanisme gim yang paling aneh adalah setelah Anda membeli sesuatu, item tersebut muncul secara acak di sekitar Anda. Itu sebagian besar ada di rak tapi itu sangat acak sehingga terlihat aneh. Anda kemudian harus pergi ke item dan mengambilnya, menjalankan fungsi Anda dan kemudian membuang item tersebut di lokasi acak lainnya. Ada bilah pilihan cepat di bagian bawah layar, tetapi sangat bermasalah, dan item tetap muncul di tangan Anda sendiri bahkan saat Anda tidak memilihnya, sehingga merepotkan untuk memiliki item di sana. Gim ini dapat dilakukan dengan sangat baik dengan sistem inventaris yang tepat karena sebagian besar waktu, item yang Anda perlukan untuk pekerjaan adalah sama tetapi bahkan setelah membelinya sekali untuk suatu pekerjaan, Anda harus membelinya lagi untuk pekerjaan yang lebih baru sejak Anda kalah mereka selama pekerjaan sebelumnya.

Ulasan Aquarist

Setelah membeli dan memasang dasar-dasar akuarium, tugas Anda selanjutnya adalah meletakkan ikan dan kemudian mencoba memenuhi kebutuhan mereka. Memilih ikan memberi Anda gambaran tentang apa yang diinginkan ikan di akuarium mereka, dan Anda kemudian dapat bekerja untuk memenuhi kebutuhan mereka. Kebutuhan ikan berkisar dari memiliki barang dekorasi, flora, dan bahkan ikan lain dalam jumlah tertentu karena beberapa ikan lebih suka hidup sendiri sementara beberapa ikan lebih suka hidup berkelompok. Suhu juga berperan penting dalam menjaga kelangsungan hidup ikan karena jika kebutuhan dasar ini tidak terpenuhi, ikan pada akhirnya akan mati juga. Setelah Anda memenuhi kebutuhannya, ikan akan mulai berkembang biak dan Anda dapat menjual yang lebih tua untuk mendapatkan keuntungan. Ini adalah inti dari sebagian besar pekerjaan yang terlibat dalam game. Lokasi selalu baru tetapi secara keseluruhan, tugas yang dibutuhkan untuk mereka tetap sama.

Datang ke gameplay Aquarist di Nintendo Switch, itu sangat kurang dalam hal penyempurnaan. Anda bergerak dengan joystick kiri dan membidik dengan joystick kanan, tetapi kepekaan membidik sangat tinggi sehingga menjadi sangat sulit untuk menentukan hal-hal yang lebih kecil seperti memindahkan ikan untuk memilihnya untuk diperiksa. Anda terus-menerus harus mencoba lagi jika ingin memilih sesuatu karena kursornya juga sangat kecil dan bahkan sedikit dorongan joystick akan menggerakkannya sedemikian rupa sehingga Anda kehilangan apa pun yang ingin Anda tuju. Seleksi selalu menjadi hit-and-miss dalam game. Hal yang sama berlaku untuk meletakkan barang di akuarium karena meletakkan barang di tempat yang diinginkan menjadi tugas yang menantang hanya karena kontrolnya.

Hal yang sama berlaku untuk grafik Aquarist karena gim ini sangat kurang dalam hal desain visual. Di atas kertas, game seperti Aquarist menuntut banyak daya dari perangkat keras karena menganimasikan banyak flora di air bersama dengan berton-ton ikan bukanlah tugas yang mudah dan di sinilah rilis Nintendo Switch dari Aquarist gagal dalam hal desain visual. Masalah ini sangat jelas bahwa beberapa ikan yang lebih kecil hampir tidak terlihat di dalam tangki dan model karakter berubah menjadi kualitas yang lebih rendah saat Anda berjalan ke arah mereka. Jarak imbang di mana kualitas dimulai sangat rendah sehingga wajah karakter menjadi bingung bahkan saat Anda berada di dekatnya dan bergerak satu langkah lebih dekat ke mereka membuat perbedaan besar dalam kualitas teksturnya.

Aquarist mencoba memberikan pengalaman membuat akuarium yang layak, namun baik game maupun platformnya tidak mendukung game tersebut. Jarak imbang yang rendah adalah masalah terbesar dengan gim ini, tetapi entah bagaimana itu juga menguntungkannya karena segera setelah Anda menjauh sedikit, semua ikan menjauh dari pandangan Anda membuat bingkai agak dapat ditahan. Performa visual yang buruk dikombinasikan dengan kontrol yang sesuai dengan mouse dan keyboard daripada joystick konsol gagal mengesankan bahkan dengan jumlah konten yang layak. Saya menyukai fakta bahwa Aquarist memberi Anda pilihan ikan segar dan air asin yang sehat untuk dipelihara bersama dengan koleksi barang dekoratif, flora laut, dan banyak barang lain yang layak untuk ditempatkan di akuarium Anda, tetapi sayangnya pengoptimalan dan kontrol yang buruk adalah membawa semua itu bersama mereka. Aquarist versi PC saat ini dalam Akses Awal sehingga akan menerima pembaruan tambahan untuk itu, namun kami harus melihat seberapa banyak rilis Nintendo Switch akan diperbaiki dengan pembaruan.

Putusan Akhir:

Aquarist melakukan upaya yang layak untuk menjadi game murni bagi pecinta akuarium, namun perangkat kerasnya adalah masalah terbesar dalam rilis khusus ini. Nintendo Switch tidak cukup kuat untuk menghadirkan kehebatan visual atau kekuatan pemrosesan backend yang dibutuhkan game ini untuk menunjukkan kekuatan sebenarnya dari judul ini. Kontrol kikuk adalah masalah lain untuk konsol hybrid Nintendo, dan itu membuat Anda sangat sulit untuk melakukan tugas tertentu dalam game tanpa mencoba lagi dan lagi. Kombinasi dari visual yang buruk dan kontrol yang kikuk ini benar-benar membuat Anda sulit untuk menikmati permainan meskipun Anda suka mengatur dan memelihara akuarium. Dengan jumlah konten dan opsi penyesuaian yang layak, Aquarist adalah simulator yang benar-benar tertahan oleh perangkat keras dan terlebih lagi dengan pengoptimalan platform yang buruk. Anda dapat mencoba Aquarist dengan risiko Anda sendiri di Nintendo Switch karena saya lebih suka tetap menggunakan rilis PC dari game tersebut.

Skor Akhir: 6.0/10

Author: Henry Anderson